Sejarah Perkembangan Muka Bumi (Pangea Gondwana)

Bumi mulai terbentuk dari 4.600.000.000 tahun yang lalu dan mengalami beberapa perkembangan sampai terbentuk seperti saat ini. Pada awal terbentuknya, bumi masih berupa bola api yang mengalami akumulasi panas akibat kontraksi gravitasi, peluruhan radioaktif dan hujan meteorit. Masa itu disebut masa Arkeozoikum yang berakhir sampai pada sekitar 2.500.000.000 tahun yang lalu. Selanjutnya, inti bumi yang merupakan cairan besi dan nikel memisahkan diri dari mantel bumi. Penguapan gas besar-besaran dari dalam bumi bersama-sama dengan hidrogen dan helium membentuk atmosfer primitif yang kemudian menyebabkan proses pendinginan bagian bumi secara berangsur-angsur membentuk kerak bumi.

Masa Arkeozoikum merupakan awal pembentukan batuan kerak bumi yang berkembang menjadi protokinten. Batuan masa ini ditemukan di bagian dunia yang lazim disebut kraton atau perisai dunia. Batuan yang tertua pada masa ini tercatat pada umur 3.800.000.000 tahun yang lalu. Pada masa ini pula tercatat sebagai awal munculnya kehidupan primitif di dalam samudera berupa ganggang dan bakteri (mikroorganisme). Hal itu dibuktikan dengan ditemukan fosil Cyanobacteria dan Stromatin yang berusia 3.500.000.000 tahun. Pada masa Protozoikum (2,5 milyar – 590 juta tahun yang lalu) mulai terjadi perkembangan hidrosfer dan atmosfer serta dimulainya kehidupan yang lebih kompleks. Sebelumnya dari hewan uniseluler menjadi multiseluler (eukariotik,prokariotik). Masa Arkeozoikum dan masa Protozoikum dikenal sebagai masa Prakambrium.

Masa Palaeozoikum dibagi menjadi 6 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Zaman Kambrium (590 juta – 500 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, bumi masih berbentuk lautan yang luas dengan daratan yang disebut Gondwana. Gondwana ini yang merupakan cikal bakal pulau atau negara India, Afrika, sebagian Asia, Australia, Antartika, dan lainnya.

b. Zaman Ordovisium (500 juta – 440 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, daratan Gondwana masih menutupi celah-celah samudera. Meluapnya samudera dan terjadinya zaman es adalah sebagian peristiwa yang terjadi pada masa ini.

c. Zaman Selur (440 juta – 410 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini terjadi pembentukan kereta pegunungan yang melintasi daerah-daerah yang sekarang kita kenal sebagai daerah Skandinavia, Skotlandia, dan pantai Amerika Utara.

d. Zaman Devon (410 juta – 360 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini terjadi penyurutan samudera hingga menyebabkan benua raksasa Gondwana, daerah Eropa Timur, dan Greenland terjadi pada masa ini.

e. Zaman Karbon Kwali (360 juta – 260 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini mulai terjadi penyatuan benua dan membentuk daratan (pangea) yang iklim daerahnya tergantung kepada letak geografis dan astronomis masing-masing.

f. Zaman Perm (260 juta – 250 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea bergabung bersama membentuk daratan. Air mulai menyurut karena terjadi pembekuan di daerah Antartika dan Afrika

yang menyebabkan terjadinya iklim kering gurun pasir di daerah utara.

Masa Mesozoikum terbagi pula menjadi 3 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Zaman Trias (250 juta – 210 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea bergerak ke arah utara dan daerah gurun terbentuk. Lembaran es di daerah selatan mulai mencair dan celah-celah

antara benua mulai terbentuk di Pangea.

b. Zaman Jura (210 juta -140 juta tahun yang lalu)

Pada zaman ini, Benua Pangea terpecah, yaitu daratan yang sekarang dikenal sebagai Amerika Utara memisahkan diri dari daratan yang dikenal sekarang sebagai Afrika. Selain itu, daratan yang sekarang dikenal sebagai Amerika Selatan memisahkan diri dari daratan yang sekarang lebih dikenal sebagai Antartika dan Australia.

c. Zaman Kapur (140 juta – 65 juta tahun yang lalu)

Sebuah pulau yang sekarang dikenal sebagai negara India terlepas dari Afrika daratan utamanya, menuju daerah Asia dan terbentuklah iklim sedang di daerah India.

Masa Kenozoikum terbagi menjadi 6 zaman, yaitu sebagai berikut.

a. Kala Paleosen (67 juta – 56,7 juta tahun yang lalu)

Kala Paleosen merupakan awal munculnya hewan pemakan rumput, primata, burung, dan sebagian reptil. Kala Paleosen ditandai dengan kegiatan magma secara intensif, busur lava yang besar, dan hujan meteorit. Kegiatan magma yang menghasilkan aliran lava yang sangat luas dan rempah gunung api menyebabkan hujan asam serta terhalangnya sinar matahari. Hujan meteorit menyebabkan badai angin, Tsunami, serta kebakaran hutan yang sangat luas.

b. Kala Eosen (56,7 juta – 35,5 juta tahun yang lalu)

Pecahnya Benua Pangea berakhir dan perputaran antara benua yang satu dengan yang lainnya dimulai. Daerah Afrika menabrak daerah Eropa dan daerah India masih bergerak menuju daerah Asia, mengangkat Pegunungan Alpen dan Pegunungan Himalaya. Tekanan antara benua membentuk cekungan samudera melebar dan menyebabkan permukaan air laut merendah.

c. Kala Oligosen (35,5 juta – 24 juta tahun yang lalu)

Daratan bertambah luas, sedangkan laut menyempit, pergerakan kerak benua terjadi secara luas di daerah Amerika dan Eropa. Pegunungan Alpen di Eropa mulai terbentuk pada kala Oligosen ini. Karena iklim yang lebih dingin terjadi di berbagai bagian dunia, maka hutan mulai berkurang, sedangkan padang rumput meluas. Hal itu menyebabkan hewan pemakan rumput tumbuh secara pesat.

d. Kala Miosen (24 juta – 5 juta tahun yang lalu)

Pada kala ini padang rumput semakin luas, sementara hutan semakin berkurang.

e. Kala Pliosen (5 juta – 1,8 juta tahun yang lalu)

Sejumlah besar tumbuhan habis karena cuaca yang semakin dingin.

f. Kala Plestosen (1,8 juta – 0,01 juta tahun yang lalu)

Kala Plestosen lebih dikenal sebagai zaman es, karena pada masa ini terjadi beberapa kali glasisasi. Lima glasisasi terbesar terjadi pada 1,6 juta, 900.000, 600.000, 200.000, dan 25.000 tahun yang lalu. Pada kala Plestosen terjadi zaman es. Pada zaman es (zaman glasial) ini sebagian besar daerah Eropa, Amerika bagian utara, dan Asia bagian utara ditutupi oleh es, begitu pula Pegunungan Alpen, Himalaya, dan Cherpathia. Di antara zaman-zaman es ini terdapat zaman interglasial, yaitu iklim bumi benar-benar lebih hangat.

Source; BSE

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s